Jumat, 15 Juni 2018

Cerdas Menyiapkan Tabungan Pendidikan Untuk Anak (Bag 2)

Sekarang, mari kita bicara tentang investasi. Siapa di sini yang masih takut berinvestasi? 

Jika kita masih takut berinvestasi, maka kita menciptakan risiko. Menciptakan risiko apa? Ciptakan risiko bahwa anak kita tidak akan mendapatkan pendidikan yang diinginkan. 

Jika misalnya, anak di tahun depan atau dua tahun lagi akan masuk sekolah, jangan masukkan (investasi Anda) dalam instrumen agresif, tetapi menaruhnya di deposito, reksadana pasar uang, reksa dana pendapatan tetap. 

Jika untuk tiga sampai lima tahun, pilih instrumen yang lebih agresif. Jika sudah di atas lima tahun, jangan takut untuk melakukan investasi jangka panjang dalam instrumen saham atau reksa dana saham. Yang penting semua legal di bawah pengawasan OJK (Otoritas Jasa Keuangan). 

Semua ibu di sini harus pintar untuk mengenali produk keuangan apa yang cocok untuk kebutuhan Anda. Saya ingin menunjukkan kepada Anda, jika kami memutuskan untuk berinvestasi, berapa banyak yang harus kami investasikan?  Ini mudah, ini karena apa yang saya katakan sebelumnya, bahwa tingkat inflasi pendidikan tahunan adalah 15%. Artinya kita harus berinvestasi dalam instrumen dengan pengembalian lebih dari 15%. 

Setelah membaca uraian diatas, tentunya sekarang ada pertanyaan, apa perbedaan reksa dana pasar uang, reksa dana pendapatan tetap, dan reksadana saham? Dan untuk orang-orang yang memiliki anak di bawah 1 tahun untuk sekolah masih 5 tahun lagi, pilihan investasi apa yang bisa kami ambil?

Oke, saya harus memberi Anda jempol  karena Anda sudah memikirkannya tentang investasi apa yang harus Anda lakukan. 

Secara umum pengertian reksa dana adalah kumpulan dana dari masyarakat pemodal (investor) untuk kemudian dikelola oleh Manager Investasi dan selanjutnya diinvestasikan pada berbagai jenis produk keuangan. 

Sedangkan perbedaan antara reksa dana pasar uang dan reksadana pendapatan tetap adalah dalam reksa dana pasar uang yang mengandung portofolio yang mayoritas adalah simpanan. Misalnya tabungan, deposito , dan SBI.

Sedangkan reksa dana pendapatan tetap mengandung portofolio yang mayoritas adalah obligasi. 

Itu sebabnya keduanya aman untuk tujuan satu hingga dua tahun. 

Selanjutnya, perbedaan antara saham dan reksadana saham adalah Jika investasi saham ,kami membeli saham secara langsung, misalnya di pasar saham banyak perusahaan, emiten, misalnya Unilever, Telkom, kita membelinya langsung melalui perdagangan online.

Sementara reksa dana saham kami mempercayakan Manajer Investasi yang mengelola reksadana untuk membeli portofolio yang isinya adalah saham mayoritas. 

Menjawab pertanyaan berikutnya, anak di bawah satu tahun, investasi untuk memasuki Sekolah Dasar masih panjang, masih di atas 5 tahun, Anda dapat membuka reksa dana saham atau membeli saham langsung. 

Nah ada gambaran kan sekarang, kenapa harus kita siapkan dana pendidikan sejak dini? Yuk, kita siapkan dana pendidikan anak secara cerdas.

Kamis, 14 Juni 2018

Cerdas Menyiapkan Tabungan Pendidikan Untuk Anak

Cerita ini kami dapatkan dari acara talk show yang diadakan oleh salah satu Marketplace di Indonesia, yuk kita simak bersama:

Halo selamat siang semuanya. Oke, saya melihat beberapa dari Anda menjadi agak gelisah karena bingung bagaimana memilih sekolah yang tepat untuk anak anda. Nah sekarang, saya harap Anda tidak menjadi lebih terganggu ketika melihat angka yang diberikan kepada Anda terkait tingginya biaya masuk sekolah. Saya hanya ingin berbagi dengan Anda, saya tidak punya niat untuk membuat Anda merasa frustrasi. 

Mari saya perkenalkan diri saya dulu, saya seorang Perencana Keuangan. Mungkin Anda di sini tahu apa pekerjaan perencana keuangan? Salah satunya membantu klien untuk mencapai tujuan keuangan mereka, dan salah satunya adalah ini, dana pendidikan/ tabungan pendidikan anak 

Tetapi ada satu lagi yang tidak boleh Anda lupakan, yaitu rasa ragu bisa menyekolahkan anak ditempat yang terbaik.

Misalnya, di tengah malam seorang ibu WhatsApp saya, "Mbak, apakah mbak yakin bahwa anak-anak saya dapat pergi ke sekolah itu? Benar-benar yakin kah mbak?" Sang ibu benar-benar kesal, masih tidak percaya dengan kemampuan finansial mereka dapat mengirim anak-anak mereka ke sekolah tertentu. 

Lalu ada satu lagi, "Mbak, saya punya kabar buruk, biaya sekolah naik tiba-tiba, bagaimana kami bisa membayar?" 


Nah, sekarang Saya ingin berbagi beberapa kisah sukses, karena kita semua tahu bahwa pendidikan di Indonesia, khususnya di Jakarta dan di kota besar lainnya, sangat mahal! Tetapi jika kita dapat mengelola dan mulai merencanakan keuangan kita, itu sebenarnya dapat dicapai. 

Ada satu orang yang saya temui, dia mendapatkan gaji yang standart dan dia berhasil merencanakan sekolah anak-anaknya, dari Playgroup ke College dengan biaya sekolah yang ternyata hampir separuh dari gajinya.  Jadi, jangan khawatir ibu, ada strategi dalam menyiapkan dana pendidikan / tabungan pendidikan anak.

Kasus lain adalah, seseorang dengan gaji tinggi tetapi ia membayar uang sekolah anak-anaknya menggunakan angsuran kartu kredit. 

Jadi sebenarnya, semuanya tergantung pada kita.  Sudahkah Anda membicarakannya dengan pasangan Anda? Atau keduanya masih bingung memilih sekolah? 

Jadi langkah pertama adalah kita harus tahu sekolah mana yang harus dipilih. Lalu apakah Anda sudah survei sekolah? 

Pernahkah Anda bertanya kepada sekolah yang diinginkan, berapa biaya masuknya? Berapa banyak untuk buku-buku? Untuk seragam? Dan lain-lain 

Dan yang tidak boleh dilupakan adalah, kenali lingkungan sekolah sosial yang ingin Anda masuki. Karena biaya sosial berbeda di setiap sekolah. Misalnya, di satu sekolah : Standar ulang tahun anak adalah seperti ini, dll. Biaya sosial ini juga bisa menjadi pertimbangan untuk menghitung anggaran utk menentukan bisa tdk masuk ke sekolah yang diinginkan. Asyik kan?

Oke, ambil nafas dulu, ini adalah salah satu survei yang saya lakukan di sekolah dasar yang dipilih oleh orang tua, itu yang paling favorit. Saya mencoba meringkasnya. Ini hanya biaya masuk saja. Biaya masuk saat ini, sementara kita semua tahu bahwa itu akan naik setiap tahun karena inflasi, dan ini adalah perkiraan biaya jika anak hanya akan masuk Sekolah Dasar dalam lima tahun ke depan. 

Jadi, jika anak Anda sekarang berumur satu tahun, Anda harus mulai mempersiapkan diri untuk lima tahun ke depan ketika ia akan masuk Sekolah Dasar. 

Jika tadi untuk Sekolah Dasar, ini untuk College. 

Sudahkah Anda memotret atau memperhatikannya? Bagaimana? Ada yang mau minta tisu dari saya? Ada yang mau menangis? hehehe

Inflasi pendidikan Indonesia mencapai 15% per tahun. Itu sebabnya, jika kita ingin kuliah, yang saat ini menelan biaya 179 juta, bagaimana dalam 10 tahun mendatang? Kita semua harus menyiapkan ini, karena inflasi pendidikan di Indonesia sangat tinggi. 

Sejalan dengan tema yang akan saya sampaikan, bagaimana menyiapkan dana pendidikan yang aman? 

Ini sebenarnya tidak bisa dijelaskan dalam waktu singkat, misalnya ada pertanyaan "Saya hanya ingin menyiapkan dana pendidikan, investasi apa yang harus saya buat?" Tidak bisa seperti itu. Karena kembali lagi ke kisah sukses yang saya ceritakan sebelumnya, itu bukan karena investasi dan jumlah investasi. Itu adalah bagian dari strategi!

Salah satu prinsip paling mendasar adalah pemeriksaan keuangan. Pemeriksaan keuangan pada dasarnya adalah untuk mengetahui apa saja potensi keuangan yang kita miliki? Ibarat kata, jika kita tidak tahu amunisi yang kita miliki, lalu tiba-tiba kita berangkat berperang, kita akan kalah kan? 

Kita harus tahu dulu, aset dan utang apa yang kita miliki, barulah kita bisa merumuskan strategi. Kami ingin tahu apa yang bisa kami temukan dalam permasalahan anda untuk menyiapkan dana pendidikan. 

Jika kami menemukan ada utang, terutama utang konsumtif seperti Kartu Kredit, Kredit Tanpa Agunan, inilah yanh harus dihentikan, itu harus segera dilunasi. Karena ini yang paling obstruktif. 

Kemudian, perlindungan. Mengapa perlindungan itu benar-benar penting? Karena inilah yang membuat kita aman, jadi misalnya kita sudah punya strategi, saya ingin mengirim anak-anak saya ke Sekolah A,  maka saya sudah tahu berapa banyak investasi yang harus saya hasilkan, tetapi saya tidak memiliki perlindungan, lalu tiba-tiba ada insiden yang membuat kami menghabiskan lebih banyak anggaran dalam beberapa bulan ke depan. 

Dan karena saya tidak memiliki tabungan, saya tidak memiliki tabungan darurat; Saya akhirnya mengorbankan investasi untuk pendidikan anak saya. Ini namanya mengorbankan biaya sekolah anak.

Lalu, membeli asuransi, mengapa ini penting juga? Misalnya jika terjadi sesuatu, misalnya ada masalah kesehatan pada diri kita, maka kita dipaksa untuk menghapus sejumlah uang dari pos investasi, itu juga mengancam biaya sekolah anak yang telah kita siapkan.

Ini juga penting, orang tua harus punya asuransi jiwa. Orangtua yang membiayai untuk anak-anak mereka, jika kedua orangtua bekerja untuk membiayai si anak berarti keduanya harus dilindungi. Tetapi jika hanya ayah yang bekerja, maka hanya ayah yang harus dilindungi. Karena jika ayah meninggal, anak itu masih bisa melanjutkan sekolahnya dengan kehidupan yang layak. 

Ini yang paling penting, jangan melakukan kesalahan dalam membeli produk keuangan. Ini adalah salah satu hal yang menghancurkan impian mengirim anak ke sekolah terbaik. Mengapa? Karena, semua produk keuangan diberi label dengan kata anak / pendidikan. Apakah itu tabungan pendidikan, tabungan anak-anak, dll . Dan ternyata hal itu menjadi penjualan teratas dalam industri keuangan. Namun sayangnya tidak semua berfungsi dan menghasilkan.

Jadi, ibu harus lebih berhati-hati dan mau mempelajari produk mana yang harus dibeli untuk mendapatkan dana pendidikan. (bersambung dibagian ke-2)