Jumat, 15 Juni 2018

Cerdas Menyiapkan Tabungan Pendidikan Untuk Anak (Bag 2)

Sekarang, mari kita bicara tentang investasi. Siapa di sini yang masih takut berinvestasi? 

Jika kita masih takut berinvestasi, maka kita menciptakan risiko. Menciptakan risiko apa? Ciptakan risiko bahwa anak kita tidak akan mendapatkan pendidikan yang diinginkan. 

Jika misalnya, anak di tahun depan atau dua tahun lagi akan masuk sekolah, jangan masukkan (investasi Anda) dalam instrumen agresif, tetapi menaruhnya di deposito, reksadana pasar uang, reksa dana pendapatan tetap. 

Jika untuk tiga sampai lima tahun, pilih instrumen yang lebih agresif. Jika sudah di atas lima tahun, jangan takut untuk melakukan investasi jangka panjang dalam instrumen saham atau reksa dana saham. Yang penting semua legal di bawah pengawasan OJK (Otoritas Jasa Keuangan). 

Semua ibu di sini harus pintar untuk mengenali produk keuangan apa yang cocok untuk kebutuhan Anda. Saya ingin menunjukkan kepada Anda, jika kami memutuskan untuk berinvestasi, berapa banyak yang harus kami investasikan?  Ini mudah, ini karena apa yang saya katakan sebelumnya, bahwa tingkat inflasi pendidikan tahunan adalah 15%. Artinya kita harus berinvestasi dalam instrumen dengan pengembalian lebih dari 15%. 

Setelah membaca uraian diatas, tentunya sekarang ada pertanyaan, apa perbedaan reksa dana pasar uang, reksa dana pendapatan tetap, dan reksadana saham? Dan untuk orang-orang yang memiliki anak di bawah 1 tahun untuk sekolah masih 5 tahun lagi, pilihan investasi apa yang bisa kami ambil?

Oke, saya harus memberi Anda jempol  karena Anda sudah memikirkannya tentang investasi apa yang harus Anda lakukan. 

Secara umum pengertian reksa dana adalah kumpulan dana dari masyarakat pemodal (investor) untuk kemudian dikelola oleh Manager Investasi dan selanjutnya diinvestasikan pada berbagai jenis produk keuangan. 

Sedangkan perbedaan antara reksa dana pasar uang dan reksadana pendapatan tetap adalah dalam reksa dana pasar uang yang mengandung portofolio yang mayoritas adalah simpanan. Misalnya tabungan, deposito , dan SBI.

Sedangkan reksa dana pendapatan tetap mengandung portofolio yang mayoritas adalah obligasi. 

Itu sebabnya keduanya aman untuk tujuan satu hingga dua tahun. 

Selanjutnya, perbedaan antara saham dan reksadana saham adalah Jika investasi saham ,kami membeli saham secara langsung, misalnya di pasar saham banyak perusahaan, emiten, misalnya Unilever, Telkom, kita membelinya langsung melalui perdagangan online.

Sementara reksa dana saham kami mempercayakan Manajer Investasi yang mengelola reksadana untuk membeli portofolio yang isinya adalah saham mayoritas. 

Menjawab pertanyaan berikutnya, anak di bawah satu tahun, investasi untuk memasuki Sekolah Dasar masih panjang, masih di atas 5 tahun, Anda dapat membuka reksa dana saham atau membeli saham langsung. 

Nah ada gambaran kan sekarang, kenapa harus kita siapkan dana pendidikan sejak dini? Yuk, kita siapkan dana pendidikan anak secara cerdas.